Black Dessert Mobile

7 Hal Mengecewakan Pada Game Black Desert Mobile

Game Mobile News

Black Desert Mobile sudah dirilis beberapa pekan yang lalu. Game yang dibuat oleh Pearl Abyss ini tetap pertahankan tampilan visualnya yang  menggunakan engine mereka. Game yang menggunakan tampilan visual terbaik di sepanjang sejarah game mobile. Namun, sayang sekali, tampaknya mereka mau tak mau wajib menaruh perubahan tertentu di versi mobilenya. Mendapat beberapa kekecewaan saat perilisan awalnya di Android maupun iOS yang telah kami rangkum di bawah.

1. Beberapa Movie yg diimpor Langsung menurut Versi PC Jadi Kurang Representatif

Black Desert Mobile

Mengimpor aset PC ke versi mobile memang sebuah improvisasi yang menarik. Tetapi sayangnya, buat versi mobile Black Desert kurang representasinya. Hal ini dikarenakan dunia yang tengah dijelajahi dengan movienya jadi terasa tidak sinkron karena tidak sama dengan tampilan visualnya. Selain itu, gambar movienya jadi terlihat pecah dan sedikit kurang sedap dipandang. Seharusnya mereka membuat asetnya sendiri khusus buat movie pada versi mobile, jadi izin relatif nyaman juga ngeliatnya. Jika tampilannya pecah saya ragu game ini bisa bertahan tetapi kalo udah cantik berdasarkan tampilan visual, kenapa movienya ngga sekalian dibikin cantik?

 

2. Tingkatkan Skill Pet & Class Berbayar

Black Desert Mobile

Ngga, ngga berbayar pake duit asli kok, akan tetapi mata uang in-game. Cari duitnya juga mudah. Tapi ya tetep aja kecewa. Karena seharusnya ini bisa pake mekanik yg sama kayak versi PC menggunakan cara grind-all-the-way. Belum lagi buat ningkatin skill butuh kitab tertentu yg lagi-lagi cuman sanggup didapetin menurut quest. Jadi, contohnya kamu butuh ningkatin skill “Slash”, maka kamu butuh kitab “Slash”. Udah bayar, pake kitab lagi. Sementara skill pet bakal butuh energi dan duit.

 

3. Skill Combo Minimalis

Black Desert Mobile

Combo sebagai satu andalan berdasarkan Black Desert. Di versi PC-nya, kita sanggup melakukan combo menggunakan skill unik, bahkan hanya menggunakan klik serangan saja. Terasa seamless tanpa harus ada delay sepersekian detik. Sementara versi mobilenya dibikin kayak game MOBA atau game RPG pada umumnya dengan tombol skill tertentu. Kamu sanggup milih slot tertentu buat ngeluarin skill. Emang sih, ada 2 layer skill, tapi dari saya masih kurang. Bikin esensi seamlessnya seolah hilang. Padahal kalo mereka sanggup praktekkin kayak pada PC mungkin jadi lebih enak. Misalnya dengan menambahkan fitur kombinasi tombol arah dan agresi. Jadi, saat kita tekan tombol arah di beberapa sudut tertentu maka skill yg dimuntahkan karaktermu akan tidak sama.

 

4. Beberapa Area Cukup Kecil

Black Dessert

Area pada Black Desert Mobile bisa dibilang termasuk relatif sempit. Buatmu & player lain mau ngga mau wajib rebutan mob monster. Karena game ini ngga bakal kasih XP banyak kalo kamu ngga ngemob, misalnya yang sudah dijelasin pada poin sebelumnya. Buat kamu yang jalan gamernya adalah grinding sampe mampus, ini mampu jadi salah satu rintangan hingga akhirnya sanggup mengambil buku suci. Eh, maksud saya sebuah rintangan yang wajib dihadapin. Kalo lagi enak grinding pada satu spot demi ngejar target level 40 semalam terus rebutan kan jadi terasa ga adil aja buat para player tipe grinding tanpa fitur auto. Monsternya emang cepet banget respawn, cuman kalo udah direbut ya mau gimana lagi? Yang tabah ya di awal-awal, ini ujian.

 

5. Fokus Quest Based

Black Dessert

Quest Black Desert Mobile memang didesain jauh lebih baik berdasarkan saya banding menggunakan versi PCnya. Menariknya adalah fitur voice acting, yang nyaris jarang absen di setiap questnya. Tapi sayangnya, balancing antara grinding via hunting dan quest jadi terasa cukup jauh. Kamu ingin naik level cepat? Quest lah, jangan grinding. Lantaran grinding pada sini cukup bisa dibilang seret XPnya, kecuali mob monster dalam jumlah banyak. Seharusnya sih, bisa relatif dibalance sedikit lagi buat kaum grinding mania yang terdapat di sana.

6. Auto

Black Dessert

Sebenernya ini adalah fitur yg harusnya dihilangkan, terutama buat sekelas Black Desert Mobile. Lantaran ya misalnya yang dibilang sama pemain MMORPG Lover bahwa auto itu menghilangkan esensi pada bermain MMORPG. Buat apa dong ada poly fitur menarik di Black Desert Mobile, kalo ujung-ujungnya pake auto? Esensi gameplaynya jadi ngga ada men, dapet item misteri, loka rahasia, trik, dsb. Ngapain dong main game kalo auto? Emang, ini bermanfaat banget bagi engkau yang sibuk kerja atau mungkin lagi belajar salto buat melewati 9 gunung. Tapi ya secara desain game, jadi kerasa kurang terdapat taste aja. Ohya fitur ini baru bisa dipake kalo kalian udah lanjutin cerita.

7. Tidak Shared Server

Yes, tepat sekali, apabila engkau mempunyai karakter pada kendala satu server, maka karaktermu ngga bakal sanggup diakses ke server lain. Berbeda dengan versi PCnya yang shared server pada mana dia mampu diakses ke server lain, versi mobile tidak mampu. Jadi bila kamu memilih server Serendia, maka selamanya karaktermu akan di server Serendia, tidak mampu pindah ke Dandelion dsb.

 

Itulah 7 hal yg mengecewakan menurut Black Desert Mobile. Perlu diingat, ini adalah versi awal perilisan gamenya dan kemungkinan akan diupdate sebagai lebih baik di versi selanjutnya. Jadi, jangan jadikan patokan sepenuhnya curhatan beberapa kekurangan pada artikel diatas. Atau mungkin kamu sendiri punya hal yang mengecewakan dengan game tersebut?